SIMPATIK DAN KONSUMSI HIBURAN

SIMPATIK DAN KONSUMSI HIBURAN

SIMPATIK DAN KONSUMSI HIBURAN

SIMPATIK DAN KONSUMSI HIBURAN

SIMPATIK DAN KONSUMSI HIBURAN

   Pertelevisian saat ini marak sekali dengan reality show bertemakan dengan perjuangan atau penderitaan hidup seseorang, mengikuti aktivitasnya, masuk kedalam lingkungannya dan tinggal dirumahnya selama beberapa hari, untuk apa itu? Apakah itu bentuk solidaritas atau hanya mengeruk keuntungan bagi pihak yang membuat acara? Banyak sekali air mata yang tumpah saat acara itu diselanggarakan oleh sebab sang host memuncakan rasa kesedihan mereka dengan kata-kata yang mengulas kehidupan mereka yang berat, bukannya sebenarnya mereka sudah tabah dan sudah mengikhlaskan hidup yang mereka alami? Tapi kenapa sang host mencoba untuk mengulas dan membuat air mata mereka tumpah lagi dengan kata-kata yang semestinya jangan dibahas lagi.

   bukannya setelah sang host menelanjangi hidup mereka ada pihak yang merasa gagal dalam memperjuangkan hidupnya, contoh: sang suami yang memiliki istri dan anak yang tidak bersekolah, sehingga membuat mereka menumpahkan air matanya.

   Apakah ini bentuk rasa sosial atau hanya membuat rating dari acara tersebut laris? Pada kenyataannya acara seperti ini sangat dinikmati oleh masyarakat, hmmm apakah yang menonton merasa simpatik? Ingin menolong mereka dari kesulitan? Sekedar menonton? Merasa kehidupannya lebih baik setelah menonton acara tersebut? Atau merasa setara seperti mereka sehingga merasa tidak sendiri? apakah setelah menonton acara tersebut kalian merasa bersyukur dengan kehidupan kalian dengan menyajikan pemandangan kehidupan derita orang lain? berbagai pendapat dan sisi positif dan negatif setelah menyaksikan acara televisi seperti ini sangat beragam, bagaimana pendapatmu?

Baca Juga :

You may also like...